Ibu Kerap Post Gambar Anak Di FB. Anak Tiba-Tiba Jatuh Sakit. Setelah Di Siasat Rupa-Rupanya !!!

| December 6, 2016 | 0 Comments

 Ibu Kerap Post Gambar Anak Di  FB. Anak Tiba-Tiba Jatuh Sakit. Setelah Di Siasat Rupa-Rupanya !!! | “Comelnya baby Najla. Geram tengok kan. Hari-hari ada je gambar baru mama dia post kat facebook,” puji Ida tatkala melihat gambar anak kawan sepejabat yang baru bersalin.

foto-anak-bayi_20160303_161120

Kita memang biasa kongsi gambar bayi dalam sosial media sama ada di facebook atau instagram. Sebenarnya rasa seronok dan bahagia bila dapat tunjuk pada semua kawan-kawan tentang kehadiran bayi dalam hidup kita.

 

Tetapi tahukah anda sebenarnya perbuatan berkongsi gambar bayi terutama yang baru lahir ke laman sosial boleh mengundang bahaya kepada kebahagiaan yang dikecapi. Rupanya ada sebab mengapa orang tua-tua tak benarkan kita menunjukkan gambar anak yang baru lahir kepada tatapan umum. Dibimbangi akan memakan diri kerana ada mata jahat yang sedang memerhati. Itulah penyakit ‘ain.

 

  1. Apakah penyakit ‘ain?

 

Penyakit ‘ain adalah penyakit yang disebabkan oleh pengaruh buruk pandangan mata, iaitu pandangan mata yang disertai rasa takjub atau iri dan dengki terhadap apa yang dilihatnya.

 

Rasulullah s.a.w bersabda: “Jika salah seorang dari kalian melihat sesuatu yang menakjubkan dari saudaranya, pada dirinya atau pada hartanya, maka doakan keberkatan padanya, kerana sesungguhnya penyakit ain itu haq (benar). (HR Ahmad)

 

Dari Ibu Abbas r.s, Nabi s.a.w bersabda: ‘Ain (mata jahat) itu benar-benar ada, jika seandainya ada sesuatu yang mendahulu qadar, maka akan didahului oleh ‘ain. Apabila kamu diminta untuk mandi maka mandilah. (Hadis Riwayat Muslim).

 

Dari Aisyah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda: Mintalah kalian perlindungan kepada Allah dari ‘ain (mata jahat) kerana sesungguhnya ain itu haq (benar) (HR Ibnu Majah).

 

  1. Jenis-jenis ‘ain

 

Ibnu Qoyyim mengatakan bahawa penyakit ‘ain ada dua jenis iaitu

1.’Ain insi (‘ain berunsur manusia)

2.’Ain jinni (‘ain berunsur jin)

 

Diriwayatkan dengan shahih dari Ummu Salamah bahwa Nabi s.a.w pernah melihat seorang kanak-kanak perempuan di rumahnya yang wajahnya kelihatan kusam. Baginda berkata,”Ruqyah budak perempuan ini, dia terkena ‘ain. (Dikeluarkan oleh Al-Bukhari dan Muslim,Al-Hakim,Abu Nu’aim dan Al-Isma’ili dalam Mustakhroj-nya serta Ath-Thobroni)

 

Al-Husain bin Mas’ud Al-Farro berkata :Adapun sabda beliau “sa’fatun(kusam) bermakna “Nadzrotun” (terkena ‘ain dari unsur jin).

 

  1. Tanda-tanda bayi terkena ‘ain

 

Bayi baru lahir dan anak-anak kecil sangat mudah terkena penyakit ‘ain apatah lagi sekiranya anak tersebut mempunyai kelebihan yang tidak dimiliki oleh anak lain seperti terlalu comel, montel, sihat, ceria dan lain-lain yang boleh menarik perhatian sesiapa sahaja yang melihatnya. Sekiranya anak anda ada tanda-tanda berikut, dia kemungkinan terkena penaykit ‘ain.

1.Bayi menangis tanpa sebab tak berhenti-henti.

2.Mengalami kekejangan tanpa sebab yang jelas.

3.Tidak mahu menyusu susu ibu tanpa sebarang punca yang pasti.

4.Keadaan badan yang kurus kering

 

Aisyah r.a berkata: “Suatu ketika Nabi masuk (rumahnya) kemudian mendengar bayi sedang menangis. Baginda berkata, “Mengapa bayi kamu menangis? Kenapa tidak dibacakan ruqyah-ruqyah (supaya sembuh) dari penyakit ‘ain?

 

  1. Cara mengelakkan anak dari penyakit ‘ain

1.Elakkan anak daripada bahaya ‘ain dengan kerap membacakan ruqyah-ruqyah (bacaan) yang diajarkan dalam Islam. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa Nabi s.a.w memohon perlindungan Allah untuk Hasan dan Husain dengan doa yang bermaksud:

 

Aku berlindung kepada Allah untuk kalian berdua dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari segala syaitan, binatang yang berbisa dan pandangan mata yang jahat. (HR Abu Daud)

2.Janganlah keterlaluan menunjukkan kelebihan menakjubkan yang dimiliki oleh anak-anak anda kerana dibimbangi akan mengundang rasa iri hati atau kedengkian orang yang melihatnya.

3.Hendaklah ibu bapa tidak berlebihan menceritakan kelebihan atau kebaikan anaknya yang tidak dimiliki oleh anak orang lain sehingga boleh mengundang rasa iri hati dan dengki sesiapa sahaja yang mendengarnya, kemudian berusaha melihatnya hingga Allah mentakdirkan terjadinya pengaruh buruk ‘ain tersebut.

 

  1. Langkah perlu dilakukan sekiranya anak terkena ‘ain

1.Jika pelakunya diketahui, hendaklah orang tersebut disuruh mandi kemudian orang yang terkena pengaruh mata jahat itu mandi menggunakan bekas air mandi orang tersebut.

 

Hal ini sebagaimana kisah sahabat Nabi s.a.w, Sahl bin Hunaif r.a dalam hadis yang telah lalu, bahawa Nabi s.a.w memerintahkan Amir bin robi’ah r.a untuk mandi dan sisa air mandinya disiramkan pada Sahl bin Hunaif r.a.

2.Memperbanyakkan membaca surah al-Ikhlas, surah al-Falaq dan an-Naas, al-Fatihah, ayat kursi, dua ayat terakhir surah al-Baqarah dan membaca doa-doa yang disyariatkan dalam ruqyah.

3.Membaca doa yang bermaksud : “Dengan menyebut nama Allah, aku meruqyahmu dari segala sesuatu yang menyakitimu, dan dari kejahatan setiap jiwa atau mata orang yang dengki. Mudah-mudahan Allah SWT menyembuhkanmu. Dengan menyebut nama Allah, aku mengubatimu dengan meruqyahmu.” (HR.Muslim no.2186 (40),dari Abu Said r.a)

4.Membacakan pada air (dengan bacaan–bacaan ruqyah yang syar’i) disertai tiupan, dan kemudian meminumkan pada penderita, dan sisanya disiramkan ke badannya. Hal itu pernah dilakukan Rasulullah s.a.w kepada Tsabit bin Qois. (HR. Abu Daud no. 3885)

5.Dibacakan (bacaan) pada minyak dan kemudian minyak itu disapukan. (HR Ahmad III/497,lihat silsilah al-Ahaadits as-Shohihah :397). Jika bacaan itu dibacakan pada air zam-zam, maka yang demikian itu lebih sempurna jika air zam-zam itu mudah diperoleh atau kalau tidak,boleh juga dengan air hujan.

 

Sebaiknya apabila kita melihat bayi yang comel dan cantik dan berasa kagum dengan kecomelannya, hendaklah kita mengucapkan pujian-pujian kepada Allah SWT. Ini kerana penyakit ‘ain bukan hanya disebabkan oleh orang yang iri hati dan dengki terhadap apa yang dipandangnya, tetapi juga setiap mata yang memandang kagum terhadap sesuatu dengan izin Allah juga boleh menyebabkan penyakit ‘ain walaupun orang tersebut tidak bermaksud menimpakan ‘ain.

 

Di antara sunnah yang patut kita lakukan apabila kagum terhadap apa yang dilihat iaitu:-

– “Barakallahhufihi” yang bermaksud Ya Allah semoga Allah memberkati dirinya.

– “Allahumabarik’alaihi” yang bermaksud Ya Allah berkatilah atasnya.

– “Allahumabariklahu” yang bermaksud Ya Allah berkatilah baginya.

– Ucapkan “Masya’ Allah la quwwata illa billah” yang bermaksud Sungguh atas kehendak Allahlah semua ini wujud.

 

 

Hal ini berdasarkan firman Allah dalam surah Al-Kahfi ayat 39. Imam Ibnu Katsir mentafsirkan ayat tersebut dengan mengatakan :”Ketika engkau masuk suatu kebun dan kau merasa takjub akan keindahannya, mengapa engkau tidak memuji Allah atas nikmat yang telah diberikan kepadamu seperti nikmat harta dan anak keturunan yang tidak diberikan kepada selain engkau dan mengapa kamu tidak mengucapkan masya’Allah la quwwata illa billah. Kredit:-Pa&Ma

P.S. 1 – ALLAH Sayangkan Aku. Baru Aku Tahu Kenapa Pakwe Beria Suruh Aku Pakai Baju Kurung Ke Bukit Tu !!!
P.S. 2 – Ramai Salah Faham Bila Bayi Anda Hisap Ibu Jari Kakinya, Inilah SEBAB Bayi Hisap Ibu Jari Kaki Yang Ramai TAK TAHU !!!
P.S. 3 – Ramai TERPANA Melihat Gadis Cantik Ini…Namun, Anda Pasti TERKEJUT Lihat Dimana Dia Tinggal !!!
P.S. 4 – TERLOPONG Mamak Tu Bila Aku Cakap “Tolong Buang Botol Yang Kat Atas Tu Dan Perempuan Tu Sekali” !!!
P.S. 5 – 4 Tahun Suami Tak Bekerja. Namun Boleh Sara Keluarga Dan Rumah Mewah, Rupa-Rupanya Ini KERJA Suami !!!

Tags: , , , ,

Category: Fakta dan Informasi

About the Author ()

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *